Hustler You need three things to create a successful startup: to start with good people, to make something customers actually want, and to spend as little money as possible. Go Ahead!

Contoh Tingkatan Manajemen Perusahaan

3 min read

meeting manajemen perusahaan

Dalam setiap perusahaan, selalu ada manajemen perusahaan mulai dari tingkat atas hingga bawah. Jenis dan skala perusahaan berbeda, dan posisi serta tingkat manajemen dan wewenang para manajer juga berbeda. Setiap level memiliki peran dan tanggung jawabnya masing-masing, sehingga menghasilkan tenaga kerja perusahaan yang sangat beragam. Departemen Sumber Daya Manusia (HRD) biasanya harus berperan sebagai fasilitator yang netral dan bertindak sebagai konsultan untuk berkomunikasi dan menyelesaikan konflik antara berbagai tingkatan hierarki. Selain itu kamu juga bisa membaca tugas dan fungsi HR

James A.F Stoner memberikan pengertian bahwa manajemen perusahaan adalah proses membuat suatu perencanaan, penyusunan, pengendalian serta memimpin berbagai usaha dari anggota entitas atau organisasi dengan menggunakan sumber daya yang dimiliki untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Secara umum, ada tiga tingkatan manajemen dalam sebuah perusahaan: manajemen atas, manajemen menengah dan manajemen bawah. Di banyak perusahaan, jumlah manajer di setiap tingkat berbentuk piramida, dengan banyak manajer tingkat rendah, diikuti oleh manajer tingkat menengah, dan manajer tingkat tinggi paling sedikit.

Berikut gambaran atau contoh tingkatan manajemen dalam perusahaan beserta tanggung jawab ditiap tingkatan yang tentunya berbeda:

Manajemen Perusahaan

  • Manager Tingkat Atas (Top-Level Manager)

Siapa saja?

Dikenal sebagai manajer senior, yaitu manajer yang memegang posisi seperti Chief Executive Officer (CEO), Chief Marketing Officer (CMO), Managing Director, Chief Operating Officer (COO), President atau Chief Financial Officer (CFO), Chief Technology Officer (CTO) dan C level lainnya

Tanggung jawab?

Biasanya, manajer menengah bertanggung jawab untuk melaksanakan tujuan atau sasaran yang ditetapkan oleh manajer senior, yaitu dengan menetapkan tujuan untuk setiap departemen / cabang. Manajer menengah bertanggung jawab untuk membantu dan memotivasi manajer yang lebih rendah untuk mencapai tujuan bisnis atau memberikan saran dan saran yang sesuai kepada manajer atas. Mereka juga siap untuk melaporkan kepada manajemen senior perkembangan terbaru dalam operasi harian perusahaan.

Bagaimana peran HR?

Manajemen senior adalah orang dengan otoritas dan tanggung jawab tertinggi, sehingga keberhasilan atau kegagalan perusahaan sangat bergantung pada efisiensi dan kemampuan pengambilan keputusannya. Tim sumber daya manusia dapat membantu meninjau rencana bisnis manajer senior di masa mendatang dan menentukan apakah pelatihan karyawan diperlukan untuk mempersiapkan mereka untuk rencana bisnis masa depan perusahaan.

Manajer senior terkadang tidak peka terhadap metode komunikasi yang tepat. Sebagai penanggung jawab visi dan misi perusahaan, informasi mereka biasanya berisi perincian penting dan perlu dikomunikasikan secara akurat kepada semua karyawan di semua tingkatan struktur organisasi. Tim SDM dapat membantu manajemen senior meningkatkan konsep dan keterampilan komunikasi mereka dengan melatih dan menyediakan format, skrip, atau daftar periksa yang berguna untuk aktivitas komunikasi internal perusahaan.

  • Manajer Tingkat Menengah (Middle-Level Managers)

Siapa saja?

Manajer menengah adalah manajer yang melapor kepada manajer senior atau manajer tingkat atas, yaitu kepala departemen (HOD), manajer departemen, manajer regional atau general manager/manajer umum (GM).

Tanggung jawab?

Biasanya, manajer menengah bertanggung jawab untuk melaksanakan tujuan atau sasaran yang ditetapkan oleh manajer senior, yaitu dengan menetapkan tujuan untuk setiap departemen / cabang. Manajer menengah bertanggung jawab untuk membantu dan memotivasi manajer yang lebih rendah untuk mencapai tujuan bisnis atau memberikan saran dan saran yang sesuai kepada manajer atas. Mereka juga siap untuk melaporkan kepada manajemen senior perkembangan terbaru dalam operasi harian perusahaan.

Bagaimana peran HR?

Manajer menengah adalah perantara antara manajer atas dan manajer bawah, yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan kegiatan semua departemen. Oleh karena itu, tingkat manajemen ini kemungkinan besar akan menanggung tekanan terbesar, karena ketika kebutuhan mereka sendiri diabaikan, ia harus terus memenuhi kebutuhan manajer atas dan bawah. Tim sumber daya manusia harus meluangkan waktu untuk membangun hubungan yang erat dengan manajer menengah dan memberi mereka dukungan dan bantuan yang mereka butuhkan kapan saja.

Tim SDM juga dapat membantu mencegah terjadinya burnout dengan memberikan pelatihan tentang kekurangan keterampilan, dan mempromosikan kursus pelatihan dan manajemen stres. Selain itu, tim sumber daya manusia dapat membantu manajer menengah memperluas koneksi internal dan membangun hubungan kerja yang baik dengan level lain. Ini dapat dicapai melalui pertemuan, makan pada saat istirahat, makan siang dan sesi belajar atau bahkan happy hour dalam lingkungan yang santai.

manajemen perusahaan top level management
Top Level Management | Image by easymnotes

 

  • Manager Tingkat Bawah (Low-level Managers)

Siapa saja?

Disebut juga sebagai manajer lini pertama, yaitu manajer yang berfungsi sebagai Operative Officer ,Shift Supervisor, Manajer Kantor/Office Manager dan Section Offifer. 

Tanggung jawab?

Manajer yang lebih rendah bertanggung jawab kepada karyawan yang secara langsung menghasilkan produk atau layanan yang disediakan oleh perusahaan. Dengan kata lain, mereka bertanggung jawab atas pekerjaan sehari-hari perusahaan. Manajer lini depan biasanya tidak menetapkan tujuan atau indikator untuk perusahaan, tetapi biasanya hanya mengkomunikasikan keputusan dan sasaran terbaru yang diberikan oleh manajer menengah dan senior kepada karyawannya masing-masing. Kekuasaan manajer tingkat bawah dibatasi dan diberi wewenang oleh manajer tingkat menengah.

Bagaimana peran HR?

Meskipun manajer level bawah memiliki otoritas terbatas dibandingkan dengan manajer level atas, mereka memiliki pengaruh yang kuat karena mereka berinteraksi langsung dengan sebagian besar karyawan setiap hari. Oleh karena itu apabila kinerja manajer lini depan kurang baik atau kehilangan motivasi, maka akan sangat mempengaruhi dan menghambat kinerja karyawannya, sehingga mengakibatkan penurunan produktivitas dan retensi karyawan. Setiap konflik atau kepercayaan dan masalah kinerja yang dihadapi oleh manajer garis depan harus ditangani secara tepat waktu.

Sebagai departemen netral dan departemen yang terus-menerus berinteraksi dengan berbagai personel manajemen, tim sumber daya manusia dapat menjadi pemecah masalah yang ideal. Tim SDM dapat membantu memotivasi manajer yang lebih rendah dengan menghargai kerja keras manajer yang lebih rendah atau melaporkan pencapaian mereka kepada manajer senior untuk membantu mereka dipromosikan. Tim sumber daya manusia juga merupakan pilihan ideal untuk membantu menyelesaikan perselisihan dan konflik antara karyawan dan manajer.

Untuk menangani tenaga kerja yang beragam secara efektif dan memastikan kelancaran operasi secara keseluruhan, penting agar tim sumber daya manusia memahami sepenuhnya berbagai posisi manajemen di perusahaan mereka. Ini mungkin sulit pada awalnya, tetapi pandangan yang relatif ideal ini adalah kunci untuk berhasil menciptakan tenaga kerja yang mulus dan berlapis secara fungsional yang dapat bersaing di pasar yang sulit saat ini.

Itulah pembahasan mengenai gambaran/contoh manajemen perusahaan diberbagai tingkat yang mempunyai kesulitan dan beban kerja tersendiri.

Hustler You need three things to create a successful startup: to start with good people, to make something customers actually want, and to spend as little money as possible. Go Ahead!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan artikel menarik dari kami, langganan sekarang!